Kejahatan Lidah

11 April 2009

http://2.bp.blogspot.com/_VpGLzQbkQB0/SI0fuhLQqYI/AAAAAAAAAGc/kH3annpZnkU/s400/lidah.jpg


Aku kadang2 heran dengan orang yg suka mgunakan perkataan2 yg x elok sperti bodoh, bangang, dan yg lain2. Mybe mereka ingat mereka cukup pndai dan terlebih pandai nk dibandingkan dengan Albert Einstein, Ibnu Sina dan tokoh2 yang lain. .Jadi sini, disertakan sekali sumber2 yg mengatakan tentang kejahatan lidah (ingatan untuk diri aku jugak yg kadang2 lalai n lupa)..

"Siapa yang melihat kemungkaran hendaklah dia mengubahnya (taghyir) dengan tangan, jika tidak mampu hendaklah mengubahnya dengan lidah, jika tidak mampu hendaklah dia mengubahnya dengan hati, dan yang demikian itu adalah selemah-lemah iman." (Hadis Riwayat Muslim)

***************************


MENURUT Imam al-Ghazali dalam Ihya 'Ulum al-Din, akhlak tercela boleh timbul daripada dua nafsu syahwat (keinginan) iaitu nafsu makan dan nafsu seks dan juga daripada lidah, iaitu tutur kata.

Dengan itu, kita perlu mengawal ketiga-tiga umbi kejahatan terbabit supaya tidak menguasai diri.

Al-Ghazali menyenaraikan 20 kejahatan lidah, antaranya kata-kata kasar, kesat, lucah, berbohong, menyumpah, melaknat, mungkir janji, tuduhan palsu, suka berdebat dan mengumpat.

Menurut al-Ghazali kejahatan lidah adalah punca utama membawa kecelakaan kepada seseorang sama ada di dunia atau di akhirat.


Nabi Muhammad Saw 15 abad yang silam mengingatkan kepada ummat Islam khususnya dan umat manusia pada umumnya, dengan sabdanya: “Tidaklah berdiri tegak (lurus) iman hamba Allah, sebelum berdiri tegak hatinya. Dan hatinya tidak akan lurus, sebelum berdiri tegak lidahnya. Dan tidak akan masuk surga seseorang dimana tetangganya tidak merasa aman dari gangguan tangan dan kejahatan lidahnya”. (HR. Ibnu Abid Dunya)

Dalam sebuah hadist yang diriwayatkan oleh Bukhari dan Muslim, yang datangnya dari Abu Hurairah r.a. Nabi Muhammad Saw bersabda: “Barang siapa yang beriman kepada Allah dan hari akhir, maka hendaklah berkata yang baik, kalau tidak lebih baik diam.”

Rasulullah Saw bersabda: “Innallaha yubgbidul faa khisyal badzi-a” (Sesungguhnya Allah benci kepada orang yang jelek budi pekertinya serta kotor lidahnya)

Mengutuk atau melaknat segala kejadian Allah swt adalah satu dari kejahatan lidah. melaknat sesuatu bermakna manjauhkan diri kita dari rahmat Allah swt. Melakant adalah hak allah dan bukan hak manusia. Oleh itu adalalah paling baik bagi kita menjauhi daripada melaknat sesuatu makhluk.

Sebenarnya banyak dari hadis-hadis Rasulullah s.a.w yang menerangkan keburukan dan bencana lidah ke atas yang empunya diri:

Tidaklah dihumbankan muka manusia ke dalam neraka itu sebagai hasil tuaian (jelek) lidahnya. (Hadis Riwayat Tirmizi).


Rasulullah s.a.w juga bersabda:

Bukanlah dia seorang mukmin (jika) dia suka menuduh, suka melaknat, bercakap kotor dan keji. (Hadis riwayat Tirmizi).


Sabdanya lagi:

Sesiapa yang banyak bercakap banyaklah kesalahannya, sesiapa yang banyak kesalahannya banyaklah dosanya dan siapa yang banyak dosanya, api nerakalah paling layak untuk dirinya. (Diriwayatkan oleh Baihaqi).


cara nak menghilangkan marah...sebab kata2 hina, kutuk ni dtgnya dari marah.

sabda Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wasallam yang maksudnya :

Apabila seseorang di antara kamu marah dan dia sedang berdiri, maka hendaklah dia duduk, sesungguhnya yang demikian itu akan menghilangkan marahnya, dan jika tidak maka hendaklah di berbaring

(Hadith riwayat Abu Daud)

Selain daripada itu, cara menghilangkan penyakit marah itu juga ialah dengan mendiamkan diri, Rasululullah Shallallahu ‘alaihi wasallam bersabda yang maksudnya :

Apabila seseorang di antara kamu marah, maka hendaklah dia diam”.

(Hadith riwayat Ahmad)


ni pula bagaimana nk berdepan dengan kejian...

Lihatlah sikap Rasulullah SAW yang memaafkan penduduk Thaif yang menghinanya. Malah baginda mendoakan agar zuriat mereka akan menerima kebenaran dan beriman kepada Tuhan suatu masa kelak.
Untuk apa menjawab kejian orang yang tidak faham dan penuh hasad dengki? Jawabnya ialah sia-sia sahaja selagi hasad dengkinya masih bersarang di hati. Kalau dijawab juga ertinya akan memperpanjangkan tempoh permusuhan dan melebarkan lagi jurang perhubungan.


sumber :http://www.hmetro.com.my
http://www.brunet.bn
http://www.scribd.com (Etika islam)
http://virtualfriends.net
http://www.ikhwan-global-locus.info

P/S : terdetik nk tulis ttg entry kali pasal tlalu banyak baca ttg komen kt mana2 blog yg suka bhasakn orang lain bodoh dan mcm2 lagi.


2 soseh-soseh:

thaliana_damia April 12, 2009 at 1:23 AM  

salam ...refer to article ..saya pun tak faham kenapalah orang kita suka sangat lepas habis ayat tambah ngan perkataan dowh - singkatan bodoh ...apa sume orang ni bodoh ke??

Saichou April 12, 2009 at 2:29 AM  

sedih bila lihat perkara2 cmni blaku..wpun ade yg just bgurau, n tu biase jer bg diorg.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

  © Blogger template Writer's Blog by Ourblogtemplates.com 2008

Back to TOP